PRESS RELEASE

Rabu, 30 November 2016

PT Prodia Widyahusada Tbk Peroleh Pernyataan Efektif OJK

Penawaran Umum Perdana Saham PT Prodia Widyahusada Tbk di UOB Plaza

Jakarta, 30 November 2016 PT Prodia Widyahusada Tbk (Prodia), pelopor sekaligus pemimpin pasar laboratorium klinik di Indonesia, mulai hari ini hingga 2 Desember 2016 menggelar penawaran umum saham perdana sebagai bagian dari proses Initial Public Offering (IPO) di Jakarta. Kegiatan ini dilakukan menyusul diperolehnya pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada 29 November 2016. Pencatatan saham perdana Prodia dijadwalkan pada 7 Desember 2016.

"Kami bersyukur dan berterima kasih atas dukungan dari regulator, profesi penunjang dan para investor terhadap proses IPO Prodia. Kami berharap kehadiran Prodia di pasar modal akan memberikan nilai tambah yang optimal kepada para stakeholders dan shareholders," jelas Direktur Utama Prodia, Dewi Muliaty, dalam keterangan persnya di Jakarta (30/11).

Setelah melalui tahapan bookbuilding dengan melibatkan investor domestik dan luar negeri, Prodia menetapkan harga IPO di level Rp 6.500 per lembar saham. Sehingga dengan melepas 20% saham yang setara dengan 187,5 juta saham, Prodia akan memperoleh dana sekitar Rp 1,22 triliun.

Dewi mengatakan, besarnya minat investor terhadap IPO Prodia membuktikan bahwa kepercayaan investor terhadap model bisnis dan prospek usaha Prodia sangat tinggi. Apalagi sebagai pemimpin pasar laboratorium klinik di Indonesia, jaringan Prodia sudah menjangkau 30 provinsi di seluruh Indonesia dengan populasi lebih dari 250 juta jiwa.

Dengan fundamental perusahaan yang kuat dan rekam jejak lebih dari 43 tahun, Dewi meyakini prospek pertumbuhan bisnis Prodia akan semakin kuat sejalan dengan peningkatan masyarakat kelas menengah dan tingginya kesadaran terhadap isu-isu kesehatan di Indonesia. Frost & Sullivan, lembaga survei independen global, memproyeksikan belanja kesehatan di Indonesia pada tahun 2017 sebesar US$ 29 miliar.

"Belanja kesehatan masyarakat Indonesia per kapita termasuk paling rendah di Asia, sekitar US$ 103,6 per kapita pada 2015. Melalui IPO ini kami ingin mengoptimalkan peluang tersebut dan menjadikan Prodia sebagai tuan rumah di negeri sendiri," kata Dewi.

Prodia akan menggunakan sekitar 67% dana IPO untuk mengembangkan dan memperbesar jejaring outlet Prodia di Indonesia, baik di pasar yang ada saat ini maupun di pasar yang baru sebesar 19% akan digunakan untuk memperkuat kemampuan dan kualitas layanan Prodia melalui pembelian (i) peralatan teknologi diagnostik generasi terbaru, yang akan memperkuat layanan Prodia untuk mendukung pengobatan individu yang menjadi tren yang terus tumbuh di industri laboratorium klinik global (ii) peralatan untuk pemeriksaan non-laboratorium, dan (iii) peralatan dan/atau perlengkapan teknologi informasi. Kemudian sisanya sebesar 14% akan digunakan untuk memperkuat modal kerja.

Sampai dengan 30 Juni 2016, Prodia memiliki 251 outlet, termasuk di dalamnya 128 laboratorium klinik, dan lebih dari 3.600 karyawan dengan lebih dari 230 dokter, yang tersebar di 104 kota di 30 provinsi. Laboratorium Klinik Prodia merupakan tempat rujukan bagi sebagian besar rumah sakit dan laboratorium klinik lainnya di seluruh Indonesia, terutama untuk tes laboratorium khusus.

Sebagai pemimpin pasar, sejak tahun 2012, Prodia menjadi satu-satunya laboratorium klinik di Indonesia dengan akreditasi CAP (Collage of American Pathologists), sehingga kualitas hasil tes dari laboratorium Prodia dapat disejajarkan dengan laboratorium internasional.

--- SELESAI ---

Tentang PT Prodia Widyahusada Tbk.

PT Prodia Widyahusada Tbk, atau lebih dikenal dengan sebutan Laboratorium Klinik Prodia didirikan pertama kali di Solo pada 7 Mei 1973 oleh beberapa orang idealis berlatar belakang pendidikan farmasi. Sejak awal, Drs. Andi Widjaja, MBA, PhD beserta seluruh pendiri lainnya tetap menjaga komitmen untuk mempersembahkan hasil pemeriksaan terbaik dengan layanan sepenuh hati. Komitmen itulah yang mengantarkan Prodia menjadi laboratorium klinik terbaik dan terbesar di Indonesia seperti sekarang ini, serta menjadi Pusat Rujukan Nasional dengan visi menjadi Centre of Excellence dan layanan kesehatan terpercaya menunjang pengobatan generasi baru.

Mulai tahun 2009, Prodia mengusung tema " Love for Quality" sebagai inspirasi bagi seluruh karyawan Prodia dalam memberikan layanan kepada pelanggan. " Love for Quality" merupakan perwujudan upaya perbaikan tanpa henti yang dilandasi rasa cinta demi mempersembahkan layanan berkualitas, karena Prodia percaya bahwa cinta dan Anda pelanggan setia adalah suatu kesatuan yang tak terpisahkan.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi:

 

Reskia Dwi Lestari, SE, MM

Marketing Communication Manager

PT Prodia Widyahusada Tbk.

Jln. Kramat Raya 150 Jakarta 10430.

Fax. (021) 314 4181, 392 1247

Email: reskia.dwi@prodia.co.id

 

Berliana Elisabeth Simarmata

PT Sembilan Komunikasi Utama (9Comm) untuk PT Prodia Widyahusada Tbk.

Email: berliana@ninecomm.co.id

0812 8217 0549

 

Jumat, 23 Juni 2017

PRESS RELEASE Yuk Nabung Saham PRDA!

PT Prodia Widyahusada Tbk ("Prodia") atau lebih dikenal masyarakat dengan nama Laboratorium Klinik Prodia merupakan salah satu perusahaan tercatat di BEI dengan sub sektor bidang usaha kesehatan.

Selengkapnya

Selasa, 13 Juni 2017

PRESS RELEASE Reputasi Positif, Prodia Kembali Pertahankan Corporate Image Award 2017

PT. Prodia Widyahusada, Tbk kembali meraih Corporate Image Award 2017 setelah sebelumnya selama 4 tahun berturut-turut menerima penghargaan serupa berdasar atas kategori "Laboratory Clinic" pada Jumat (9/6) lalu.

Selengkapnya

Senin, 29 Mei 2017

PRESS RELEASE Waspadai Gejala Gangguan Tiroid

Jakarta, 26 Mei 2017 - Memperingati Pekan Kesadaran Tiroid Internasional 2017, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia bersama Merck, perusahaan sains dan teknologi terkemuka, serta Laboratorium Klinik Prodia kembali mengajak masyarakat untuk mengenali dan memahami gejala gangguan tiroid.

Selengkapnya
publik
dokter
perusahaan
Top Brands 2016 Frost & Sullivan Best Brand Gold

PT Prodia Utama

innodia Prodia th CRO Prodia accupational health institue ProSTEM ProLine